Mas Bocah

Opini, motivasi dan review dari Mas Bocah

Mas Bocah

Cara Menikmati Hidup ala Mas Bocah

Cara Menikmati Hidup ala Mas Bocah - Sebenernya, kita bisa hidup di dunia ini aja tuh udah merupakan sebuah anugerah yang sangat besar loh. Tapi sayang banget, gak sedikit diantara kita yang mungkin merasa hidupnya membosankan, terlalu banyak cobaan, atau bahkan mungkin ada juga yang merasa bahwa hidupnya sama sekali gak punya arti.
BACA JUGA : Tips menghadapi cobaan dalam hidup
Banyak yang bilang, kita harus "piknik" untuk menjauhkan diri dari rasa bosan. Iya, itu sama sekali nggak salah kok. Tapi terkadang, orang akan kembali dilanda kebosanan sesaat setelah selesai melakukan piknik, sehingga ia merasa harus segera piknik kembali. Hemm, tapi yaa kalo terus-terusan kan bisa tekor juga.

Image by....... Yang di watermark itu keknya :D
BACA JUGA : Etika berkunjung ke tempat wisata
Bahkan, ada juga loh yang ngerasa pikniknya itu terasa membosankan. Nah loh, kalo udah kek gitu gimana? Pas lagi piknik aja bosen, apalagi kalo gak piknik? Bingung sendiri kan? Hihihi..
BACA JUGA : Traveling terasa membosankan? Mungkin Ini Penyebabnya!
Kalo menurutku, traveling atau piknik itu memang sangat efektif untuk menikmati hidup sekaligus membuang kebosanan, asal, cara dan niatnya bener, seperti yang udah ku cantumin di link diatas. Tapi buatku, piknik itu sebenernya merupakan opsi terakhir kalo misalnya kita bener-bener butuh penyegaran pikiran. Jadi gak perlu sering-sering juga meskipun sebenernya aku ini hobi ngebolang alias traveling.

Iya, itu artinya kita masih bisa kok menikmati hidup tanpa harus sering-sering piknik ataupun "bersenang-senang" a la anak-anak gawl yang ujung-ujungnya malah bikin stress karena ngabisin banyak duit itu. Dan disini, aku bakal share beberapa hal tentang cara menikmati hidup a la Mas Bocah buat kamu yang merasa hidupnya hampa, membosankan, dan tak berarti. Langsung ke poin nomer 1 yaa:
NOTE : Tolong jangan malas membaca yaa

1. Jauhkan Hape Dari Genggaman


Di jaman yang serba canggih seperti sekarang tuh, hape memang seakan gak bisa lepas dari hidup kita. Kemana-mana mesti bawa hape. Dan parahnya, gak sedikit orang yang kemana-mana tapi yang diperhatikan cuma layar hapenya, bukan keadaan sekitarnya. Nah kalo udah gitu, gimana idupmu gak terasa ngebosenin?

Iya, keseringan mantengin layar hape tuh bisa bikin hidup terasa membosankan loh! Hemm masa iya sih? Sekarang misal gini, bayangin kalo misal kamu lagi ngumpul bareng keluarga atau temen. Yang harusnya saling bercanda dan ketawa bareng, tapi kamu malah mantengin hape. Terus serunya dimana? Terus lagi, misal kamu lagi jalan-jalan ke tempat yang indah. Bukannya menikmati keindahan alam, tapi kamu malah asik mantengin chat di hape. Jadi, kamu berwisata itu buat menikmati indahnya alam, atau cuma buat ngebaca pesan teks di hape?

Gimana hidupmu gak ngebosenin kalo kek gitu? Iya, main hape memang menyenangkan, apalagi kalo lagi chat ama gebetan. Tapi, ada masanya kamu harus melepas hape dari genggamanmu ketika kamu harus berinteraksi dengan orang lain secara fisik. Percaya deh, kamu bakal merasa "lebih hidup" ketika kamu memutuskan untuk menjauhkan hape dari genggaman saat sedang berada di tempat umum atau ketika sedang berinteraksi dengan orang lain, karena pada dasarnya, manusia adalah makhluk sosial, bukan makhluk sosial media. Coba aja kalo gak percaya!
BACA JUGA : Efek buruk terlalu lama bermain gadget

2. Kreatif Donk!


Lagi sendirian di kamar dan bingung mau ngapain? Kreatif donk, jangan males gerak! Males gerak bukan cuma bikin badan bengkak dan gak sehat, tapi juga bisa bikin hidupmu membosankan! Ada banyak hal kok yang bisa kamu lakuin pas lagi ada waktu senggang. Misalnya aja memasak, kamu bisa tuh coba-coba resep baru, siapa tau kamu bisa bikin masakan yang enak. Apalagi buat anak kos nih, minimal bisa ngirit pengeluaran buat makan, yakan? Atau buat yang cewe-cewe juga, supaya bisa jadi mbak-mbak yang istriable.

Sukur-sukur, dari masakan itu nantinya kamu bisa buka usaha sendiri. Apa, ngimpi? Hemm, kamu gak tau ya kalo banyak usaha besar yang berawal dari keisengan? Gabisa masak? Yaa coba aja hal-hal kreatif lain yang kamu suka. Misal bikin kerajinan, nggambar, atau mungkin bikin tulisan di blog kek diriku gini. Lumayan kan, bisa bagi-bagi ilmu!

3. Senyum


Senyum juga bisa bikin hidupmu terasa lebih menyenangkan loh. Coba deh kalo ada orang yang menyapa, kamu senyumin, pasti doi juga ikutan senyum (kecuali kalo doi lagi sakit gigi). Memberikan senyuman ke orang lain tuh rasanya seperti berbagi kebahagiaan kepada orang lain. Bikin mood jadi lebih baik, dan juga bisa bikin kita jadi berpikir positif. Inget, senyumnya yang tulus yaa!
BACA JUGA : Manfaat tersenyum bagi kita dan orang lain

4. Jujur, Apa Adanya


Jadi pribadi yang apa adanya alias jujur itu gak gampang loh gaes, karena ada beberapa hal yang bisa membuat kita jadi nggak jujur pada diri sendiri, misalnya aja gengsi. Iya, orang yang mengutamakan gengsi tuh biasanya memang gak jujur karena mereka sebenernya cuma ikut-ikutan aja, dan mereka ini biasanya juga haus pujian.

Contoh yang paling nyata nih ya, anak-anak alay yang ngakunya doyan adventure biar dikata gaul dan kekinian. Mereka berpetualang tuh bukan karena mereka pecinta alam atau karena pengen menikmati alam, tapi mereka cuma mau foto narsis biar dikata eksis! Coba, kalo mereka emang bener pecinta alam, harusnya mereka ikut ngejaga alam donk ya, bukan malah merusaknya, nyampah sembarangan, atau bahkan sampe nginjek-injek bunga.

Tujuan mereka foto narsis? Ya biar dapet banyak pujian dan "like" yang bakal menaikkan gengsi mereka. Padahal, sifat haus akan pujian ini sebenernya merupakan penyakit hati loh, yang gak baik buat dipelihara. Mereka yang ngerasa kekurangan pujian pasti bakal iri dengan orang lain, dan jelas, sikap iri itu gak baik. Terus lagi, kalo misal mereka gak bisa melakukan sesuatu yang bisa memancing pujian, mereka biasanya bakal ngerasa bete, hidupnya kurang menyenangkan, atau semacamnya.

Gak akan ada abisnya kalo kita terus-terusan jadi pengikut kek gitu. Kamu cuma akan dapet kesenangan semu, dan jelas, kesenangan itu gak akan bertahan lama. Padahal, tanpa ngelakuin hal-hal itu pun mereka bisa ngerasa asik kok. Iya, hal-hal sederhana disekitar kita sebenernya bisa bikin hidup terasa menyenangkan, selama kita mau memperhatikannya. Disinilah pentingnya sifat jujur dan apa adanya tadi. Selama kamu gak mementingkan gengsi, kamu pasti bakal ngerasa hidupmu fine-fine aja kok, tanpa harus ikut-ikutan ini itu. Percaya deh, kamu bakal bisa menemukan kesenangan tersendiri selama kamu memegang sikap apa adanya.

5. Bersyukur


Kalo kamu udah bisa jujur sama diri sendiri, kamu bakal mulai bisa belajar untuk bersyukur. Dan kamu tau gak, bahagia itu sesederhana bersyukur kok, gak perlu hal yang aneh-aneh! Misal nih, kamu itu berasal dari keluarga sederhana yang tinggal di desa dengan segala kesederhanaan. Kamu gak punya Ninja 250cc, hape mahal, atau mungkin gapunya kamera DSLR. So what?

Kamu masih punya keluarga yang selalu deket dan ngedukung prestasimu kan? Kamu juga masih punya temen main yang gak memandang kekayaan, yakan? Inget, hal-hal sederhana gitu gak dimiliki oleh semua orang loh. Atau bahkan kamu bisa mensyukuri hal yang lebih sederhana lagi, yakni tempatmu tinggal, dimana kamu bisa menghirup udara yang menyegarkan, jauh dari hiruk pikuk perkotaan yang menjenuhkan serta jauh dari kebisingan dan polusi kendaraan.

Dengan bersyukur, kamu gak akan ngerasa kekurangan apapun kok, meskipun sebenernya memang kita gak punya apa-apa di mata manusia lain. But, who cares? Kita hidup bukan dari "kata orang", kan? Terserah mereka mau bilang kita miskin kek, kere kek, gak gaul kek, asal kita bisa nikmati apa yang kita punya, itu semua udah lebih dari cukup.

6. Berserah Diri


Berserah diri atau pasrah ini bagian dari rasa syukur kita atas apa yang sudah diberikan oleh Nya untuk hidup kita. Tapi pasrah disini bukan berarti kita harus diam dan gak melakukan apa-apa loh yaa. Berserah diri disini maksudnya adalah sikap mau menerima keadaan yang kita hadapi sekarang, dan gak perlu berusaha jadi orang lain atau berusaha jadi apa yang orang inginkan.

Di poin ini aku agak kesulitan nih buat menyampaikan maksudku, tapi semoga kamu ngerti maksudku yaa. Atau mungkin ada yang mau bantu buat ngebongkar maksudnya? Silahkan komentar aja..

7. Ngerasa Gak Nyaman Dengan Keadaan? Berhijrahlah!


Nah meskipun tadi aku menyarankan untuk bersyukur dan berserah diri, tapi ada kalanya kita harus beranjak dari tempat kita sekarang untuk menuju ke tempat yang lebih baik. Hijrah disini bukan cuma berarti kamu harus pindah tempat secara fisik, tapi juga mengubah sikap untuk memperbaiki keadaan yang mungkin kurang baik.

Iya, memang ada kalanya keadaan tak memungkinkan kita untuk bisa menikmati hidup kita. Entah itu tetangga yang super cerewet dan sirik, temen kerja yang sok jadi bos, atau mungkin keadaan-keadaan lain yang lebih rumit. Kalo kamu ngerasa hal itu gak bisa diperbaiki dan bikin kamu ngerasa gak nyaman, yaudah, mungkin memang kamu mesti berhijrah. Mungkin memang yang diatas sudah merencanakan hal yang lebih baik di lain tempat.

Tapi meskipun disarankan untuk coba merubah keadaan, kamu tetep mesti memegang teguh kejujuran dan rasa syukur tadi.

8. Tebar Kebaikan


Poin yang terakhir ini tuh cuma buat pelengkap aja karena sebenernya poin-poin diatas tadi tuh udah cukup banget kok untuk bikin hidup kita terasa menyenangkan. Hidup bakal terasa kurang gregetnya kalo kita gak memberi manfaat buat orang lain, apalagi buat aku yang merupakan seorang penikmat senyuman orang lain.

Menebar kebaikan tuh ibaratnya seperti menebar bibit senyuman di wajah orang di sekitar kita. Coba, pasti kamu lebih seneng berhadapan dengan orang senyum kan, daripada orang dengan wajah jutek? Dengan begitu, hidup pasti terasa lebih menyenangkan. Menebar kebaikan disini bisa dilakukan dengan banyak hal yang bisa kamu cari tau sendiri. Gak perlu yang muluk-muluk, mulai dari hal yang sederhana aja udah cukup kok :)

Nah, itulah beberapa tips untuk menikmati hidup a la Mas Bocah. Jadi untuk bisa menikmati hidup, kamu gak perlu tuh punya sesuatu yang wah, karena dengan apa yang kita punya aja sebenernya kita udah bisa menikmati yang namanya hidup kok. Gak perlu mikirin apa kata orang, toh hidup kita bukan dari omongan mereka, yakan?

Oke deh, rasanya udah cukup untuk postingan kali ini. Ambil positifnya, dan jangan lupa untuk dicerna terlebih dulu sebelum bener-bener kamu terapkan dalam hidup. Semoga bermanfaat :D - Mas Bocah

Harus Putus Atau Lanjut?

Harus Putus Atau Lanjut? - Putus nyambung putus nyambung putus nyambung, sekarang putus, besoknya menyesal #eak *itu ceritanya nyanyi*. Hemm yaa dalam pacaran pasti ada aja yang namanya putus nyambung. Karena emang selalu aja ada masalah dalam pacaran, entah pacarnya itu tukang ngambek, terlalu suka ngatur-ngatur, kurang tampan, atau mungkin terlalu suka makan #eh

Emang sih, tiap masalah pasti ada aja jalan keluarnya, tapi sering kali jalan keluar yang harus ditempuh itu dianggap cukup berat, atau bahkan sangat-sangat berat sekali, seberat ibu kos yang pengen kurus tapi makannya gak kira-kira. Meskipun tergolong sangat-sangat berat sekali, tetep aja, terkadang jalan itu mesti kita tempuh demi kebaikan kita sendiri.

Kata ibu kos, tiap masalah itu punya jalan keluar yang berbeda-beda. Iya, bu, kalo itu sih keknya kang sayur idola ibu pun tau. Dalam hal pacaran, dilema yang sering kali terlintas di pikiran saat sedang menghadapi masalah ada dua pilihan, antara bertahan atau harus di akhiri.

Nah bagi kamu yang mengalami dilema antara harus putus atau tetap lanjut dalam urusan pacaran, Mas Bocah bakal kasih sedikit opini nih tentang hal tersebut di tulisan kali ini. Pastinya supaya kamu dapet pencerahan donk, masa iya kamu mau menggalau cuma karena masalah ginian doank sih? Gak mau kan? Tapi sebelumnya siapin snack dulu ya, pastikan suasana juga lagi tenang biar enak bacanya. Duduk yang manis di depan layar, lambaikan tangan ke kamera kalau merasa tidak kuat #eh. Udah siap? Yuk kita mulai bahas di TKP :D

Pertahankan atau akhiri hubungan ini?


Dilema macam itu memang sudah sangat sering dialami oleh hampir semua orang yang pernah pacaran, termasuk diriku waktu dulu masih pacaran. Kalo sekarang mah gak mau pacaran lagi. Kenapa? Ya kan pacaran itu gak wajib, dan kita gak akan mati juga kan cuma karena gak punya pacar? Iya gak? Hihihi, kembali ke topik yaa. Apa aja sih kriteria bagi sepasang kekasih untuk tetap melanjutkan hubungannya atau harus mengakhirinya? Berikut opini Mas Bocah yang dilaporkan langsung dari TKP :

Beberapa hal yang bisa dipertimbangkan untuk melanjutkan hubungan adalah sebagai berikut :

Pasangan kita adalah orang yang baik


Kata "BAIK" disini bukan berdasarkan penilaian kamu semata ya gaes. Soalnya, orang yang lagi demen ama orang lain itu biasanya "dibutakan" atau kasarnya adalah "dibodohi" oleh perasaannya sendiri. Sejelek apapun sifat dia, kamu akan tetap menilainya "BAIK". Jadi, untuk mengetahui si dia baik atau nggak, ada baiknya kamu gunakan ketenangan saat berpikir, dan yang pasti GUNAKAN LOGIKA.

Tapi kalo gak mampu pikir pake pikiran yang sehat (dalam arti sudah diracuni oleh perasaanmu sendiri), lebih baik kamu tanya pendapat orang lain deh, temen kamu misalnya. Dan inget, apapun jawaban temen kamu, kamu harus terima. Kalo temen kamu bilang dia itu gak baik, ya kamu harus terima pendapat itu, jangan malah membantah dan membela si dia. Kalo kaya gitu ya percuma donk kamu nanya ama mereka. Tapi kayanya kebangetan banget deh kalo kamu gak bisa mikir pake logika. Makanya kalo sekolah tuh belajar yang bener biar pinter, jangan pacaran mulu, jangan nonton sinetron mulu #IniCiyusLoh

Nah kriteria baik itu ada banyak, biasanya tingkat kesabaran dan tingkat egoisme adalah penilaian paling menonjol. Kalo si dia itu orangnya sabar, gak egois dan masuk kriteria baik lainnya, ada baiknya kamu pertahankan hubungan itu. Karena kriteria orang macem itu agak langka loh, dan orang kaya gitu tuh termasuk spesies yang dilindungi karena terancam punah #catet.

Pasangan kita orang yang setia


Nah yang satu ini juga termasuk spesies langka yang harus dilindungi loh gaes, apalagi di jaman sekarang. Kalo kriteria setia sendiri sih ada banyak ya, tapi biasanya orang bakal menilai dari jumlah pasangan nya. Kalo satu ya setia, kalo banyak berati nggak setia. Eit, itu ada benarnya ada nggaknya loh. Iya, emang pacarnya cuma satu, tapi kalo TTM-an nya ada 5 gimana? Hihihi. Kalo kamu ragu, coba aja kamu selidiki biar kamu tau, minta bantuan temen kalo perlu.

Pasangan kita serius dengan hubungan kita


Serius disini dalam arti gak mempermainkan hubungan kita, tapi disini penilaian untuk mengetahui kebenarannya tuh sangat sulit loh gaes, karena di luaran sana banyak penjahat-penjahat k*e*l*a*m*i*n yang ngaku-ngaku serius sama kita, tapi setelah "dapet" langsung dicampakkan atau dipermainkan. Kalo istilahnya tuh "habis manis sepah dibuang" Ini bagi yang cewek harus ati-ati nih ama cowok macem gini, karena modusnya itu alus banget biasanya.

Tapi sering kali juga penjahat-penjahat itu tidak langsung mencampakkan kita untuk menyamarkan modusnya. Disini aku blak-blakan aja ya, jadi modusnya biasanya kita "dimanfaatkan sampai dia puas", baru deh dia cari selingkuhan atau ngilang tiba-tiba, atau minta putus (karena udah bosen). Tuh, jahat gak?

Jadi emang buat cewek, yang satu ini harus diperhatikan dengan amat sangat karena memang sangat rawan jadi korban. Bukti keseriusan hubungan adalah nikah, jadi sebelum nikah, jangan mau diapa-apain, rugi di kamunya nanti. Berapapun lamanya kamu berpacaran, tetep jaga kehormatanmu. Karena belum tentu dia bakal jadi suami kamu, kan? Coba kamu bayangin, udah pacaran sekian taun, kamu udah ngasih "segalanya", tapi ujung-ujungnya batal nikah. Apa nggak nyesek kalo udah kek gitu? Maaf jadi keluar topik dikit, ini buat memperingatkan aja.

Tapi kalo pasangan kamu udah termasuk dalam ketiga kriteria diatas, dan kamu masih sering putus nyambung, coba kamu instrospeksi diri deh, siapa tau yang salah itu justru dirimu sendiri.

Hubungan harus diakhiri jika . .


Nah kalo tadi itu kriteria pasangan yang harus dipertahankan, sekarang diriku bakal lanjut ke kriteria pasangan yang harus ditendang, dibuang kelaut, atau disumbangkan kepada yang membutuhkan. Oke langsung aja ke kriteria yang pertama :

Pasangan / Pacar Tukang Selingkuh


Waini! Jelas harus diputusin! Ditendang ke laut aja kalo punya pasangan kaya gini mah! Siapa sih yang mau diselingkuhi? APA, KAMU MAU? Ya ampun, pasti sekolahnya gak pernah belajar yak? Hadeeehh, banyak-banyak makan otak gih, biar otakmu nambah! Biasanya sih alasannya begini:
Kalo udah terlanjur sayang gimana? *sambil mewek*
Yaah..... Wooii, melek donk! Buat apa kamu sayang ama sesuatu yang buruk? Kalo kamu sayang sama yang buruk-buruk, kapan kamu bisa dapet yang baik? Ini buat kebaikan kita sendiri kok, jadi mending dibuang aja! Coba pikir lagi deh, buat apa sayang kalo bikin nyesek terus? Nyiksa diri itu namanya. Seneng ya nyiksa diri? Melek woi, di luaran sana masih ada yang lebih baik!
Tapi dia pacar / pasangan terbaik bagi aku *sambil mewek lagi*
Yaelaaahh. Gini aja deh, coba dipikir baik-baik! Kalau kamu menganggap seorang pengkhianat adalah yang terbaik untukmu, maka itu berarti kamu gak menghargai dirimu sendiri! Dan kamu secara tidak langsung telah mencegah calon pasangan yang baik untuk datang kepadamu. Bisa dicerna? Ayo baca ulang kata-kata tadi kalo belum ngerti!

Intinya, seorang penghkianat, dalam hal ini tukang selingkuh tuh tidak pantas untuk dirindukan! Oke, rindu memang wajar, tapi sebisa mungkin gunakan logika mu untuk melawannya! Inget ya, terkadang kita harus melepaskan sesuatu, untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik.

Pasangan / pacar tukang bohong


Ini hampir sama seperti tukang selingkuh. Kalo sering bohong berarti kata-katanya gak bisa dipercaya donk? Iya gak? Nah kalau si dia udah sering ketauan bohongin kamu, udah mending lempar aja kelaut, cari yang baru! Buat apa kita pelihara tukang bohong? Coba dipikir, sama kata-katanya sendiri aja dia gak bisa komitmen (jujur), gimana mau komitmen sama hubungan? Gausah nunggu sampe dia selingkuh, karena pasangan model begini harus cepet-cepet dicoret sebelum ngelunjak!

Pacar / pasangan tukang PHP


Yang ini khususnya buat para pemirsa yang cewek nih. PHP disini dalam arti gak memberi kepastian dalam kelanjutan hubungan. Ngerti kan maksudnya? Biasanya pasangan yang PHP itu sama aja kaya player (playboy atau playgirl) yang tukang boong, dan tukang selingkuh. Masuk kategori jelek banget deh pokoknya! Jadi inget, kamu jangan langsung percaya sama janji-janji si dia untuk "serius" sama kamu. Karena kalo janji doank, anak TK juga bisa, yakan?

Biasanya si tukang PHP tuh bakal ngeluarin janji macem itu hanya agar mendapat kepercayaan dari kamu. Kecuali dia bener-bener mau lamar kamu sih itu gak masalah kalo kamu percaya. Tapi inget, meskipun udah di lamar, jangan mau diapa-apain sebelum nikah! Banyak loh modus kaya gitu yang akhirnya gajadi nikah.

Dan ujung-ujungnya udah ketauan, yang cewek bakal mewek berkepanjangan. Waspada ya sista! Untuk ciri-ciri PHP yang lain coba mampir ke posting Ciri cowok atau cewek PHP.

Pasangan / pacar egois dan mau menang sendiri


Ini juga masuk kategori harus ditendang. Kenapa? Soalnya kalo pasangan egois pasti suka ngatur-ngatur dan kalo gak diturutin bakal marah. Ya emang terkadang pasangan ngatur kita untuk alasan yang baik dan untuk kebaikan kita sendiri. Tapi kalo ngaturnya kebangetan gimana? Misalnya? Nih ku kasih list nya:
  • Ngatur pertemanan kamu
    • Kamu gak boleh temenan sama ini-ini-ini. Kamu gak boleh temenan sama itu-itu-itu. (Gimana kalo gak usah punya temen aja?)
    • Aku gak suka kamu temenan sama si ini. (Loh emang kenapa?) Soalnya dia lebih ganteng dari aku! (Ngaca woy, lo emang gak ganteng kalee *lempar kulit duren*)
  • Ngatur untuk kepentingan dia sendiri
    • Kamu habis pulang kuliah harusnya langsung mampir kerumahku, bukannya les dulu! (Emang lo bisa ngajarin gue bahasa inggris?)
    • Kenapa sih kamu gak nungguin aku tadi pas mau berangkat? Malah minta dianter temen. (Lah elo nya bangun jam berapa? Lo baru bangun, gue udah harus sampe kampus!)
    • Pake pakaian itu yang sexy, biar aku bangga gandeng kamu kemana mana! Pake celana yang pahanya keliatan, pake baju yang mini mini gitu, biar udelnya keliatan! (Gimana kalo gausah pake baju sekalian? Lo demen ya badan gue diliatin orang? Suami juga bukan udah ngatur yang begituan!)
    • Kamu kok gak nemenin aku belanja sih? Kan lagi ada diskon, aku mau shoping-shoping. (Lo gak liat gue lagi sibuk bikin tugas?) Tapi kan aku mau shoping! (Kalo gue temenin lo shoping, lo mau ngerjain tugas gue?)
    • Yaank bikinin tugas ku donk! Aku males nih. (Gue juga males liat muka lo!)
Dan sesuatu yang lain semacam itu lah. Coba pikir, kalo kamu terus-terusan idup ama orang macem itu gimana gak stres kamunya? Hadeehh..

Nah mungkin itu aja sih yang bisa aku share di posting kali ini. Inget ya, kalian harus waspada sama buaya-buaya yang berkeliaran di antara kalian. Kalian harus cerdas dalam memilih pasangan biar nantinya gak nyesel seumur hidup, karena kalau kita sudah terlanjur "terikat" dengan pasangan yang gak beres, sudah dipastikan kamu bakal nyesek dan galau berkepanjangan.

Jangan sampai kamu menghabiskan waktu bersama orang yang salah, dan buanglah sesuatu yang buruk agar sesuatu yang baik bisa mendatangimu. Semoga bermanfaat! :D - Mas Bocah

Cara Pesan Tiket Pesawat Di Traveloka

Cara Pesan Tiket Pesawat Di Traveloka - Sebenernya ini bukan pertama kalinya aku pesen tiket pesawat di Traveloka dot kom, tapi karena beberapa hari lalu diriku ada urusan mendadak untuk pergi keluar kota, plus waktu itu gak ada bahan buat posting, maka jadilah langsung kepikiran untuk bikin sotorial *tutorial, massss* untuk beli tiket pesawat di website tersebut.

Aku skrinsot dah tuh langka-langkah buat belinya, mulai dari awal sampai akhir, dan semuanya bakal aku tulis di posting ini buat kamu yang mungkin butuh pencerahan dan bingung buat belinya. Langsung ke TKP aja kali yaa, biar gak kemaleman nanti jadinya. Soalnya diriku kan mau malem mingguan donk. Iya, ama guling...
NOTE : Mohon jangan malas membaca, yaa! Kalo ada pertanyaan, colek aja miminnya..
1. Langkah pertama, yang pasti kamu mesti buka webnya Traveloka.com donk yaa, jangan malah buka pintu hati buat mantan loh, mentang-mentang jomblo terus malem minggu jadi malah kek gitu. Oke oke, ini serius! Sekarang perhatiin gambar dibawah ini, jangan perhatiin aku mulu, nanti kamu naksir loh...

Di halaman awal, kamu bakal nemuin tampilan seperti gambar diatas. Di sebelah kiri, adalah pilihan untuk kota asal dan kota tujuan, silahkan diisi sesuai dengan keinginanmu yaa. Tenang aja, gausah takut salah. Kalo salah ngisi kota tujuan, palingan kamu cuma nyasar doank kok.

Terus di kolom kedua adalah waktu keberangkatan yang kamu inginkan. Isi aja tanggal kapan kira-kira kamu bakal berangkat. Nah disini, kamu juga bisa milih apakah kamu bakal beli tiket untuk berangkat aja, atau beli tiket sekaligus buat bolak-bolak.

Nah sekarang, tentuin deh jumlah penumpang yang bakal naik pesawat di kolom ketiga. Disini karena aku jomblo, maka aku perginya sendirian aja, jadi pesen tiketnya buat 1 orang aja. Oia, di sebelah kotak merah itu ada pilihan untuk membeli tiket buat anak kecil dan adek bayi juga loh. Pokoknya kamu isi aja sesuai kebutuhanmu. Jangan lupa untuk di cek ulang yaa. Udah? Klik Cari tiket!

2. Setelah itu kamu perlu menunggu sebentar hingga web Traveloka menampilkan semua jadwal penerbangan yang tersedia di hari yang kamu inginkan, seperti pada gambar diatas. Kurang jelas? Tenang, nanti ada penjelasan lanjutan kok. Kalo kamu ngerasa daftar yang ditampilkan itu terlalu banyak dan membingungkan, kamu bisa pake fitur filter loh, jadi kamu bisa memilih untuk menampilkan jadwal penerbangan berdasarkan harga yang kamu inginkan, maskapai mana yang ingin kamu gunakan, atau waktu keberangkatan.

Tapi sebelum kamu putuskan untuk membeli, ada baiknya kamu memahami dulu keterangan-keterangan yang ada pada "paket" penerbangan yang akan kamu pilih. Jadi dalam satu baris itu kan ada keterangan logo maskapai, waktu harga dan lainnya. Yang pertama adalah soal waktu nih, soalnya ini adalah bagian yang paling penting.

Di sebelah kanan logo maskapai, terdapat keterangan waktu seperti yang terlihat pada gambar diatas. Keterangan waktu di sebelah kiri adalah jam keberangkatan, sedangkan yang di sebelah kanan adalah jadwal pesawat akan mendarat di tempat tujuan. Untuk jadwal mendarat, waktunya di sesuaikan dengan waktu lokal yaa. Dalam contoh, waktu keberangkatan dari Bali menggunakan WITA, sedangkan waktu mendarat di Jakarta dalam WIB.

Nah yang perlu kamu tau adalah kamu wajib untuk tiba di bandara dan melakukan check in di counter maskapai satu jam sebelum jadwal keberangkatan, tujuannya adalah untuk meminimalisir resiko ketinggalan pesawat. Jadi sebaiknya jangan pilih jadwal penerbangan yang sekiranya terlalu "mepet" sama kesibukanmu yaa. Terus di sebelah kanan nya ada keterangan kek gini nih:

Itu adalah keterangan bahwa penerbangan yang kamu pilih sudah termasuk bagasi seberat 15 kilogram, plus pajak bandara alias Airport Tax. Jadi kalo misalnya kamu mau bawa barang dengan berat 15 kilo kebawah yang ingin kamu titip atau letakkan di bagasi, kamu gak kena biaya tambahan lagi. Oke, sekarang lanjut untuk keterangan berikutnya:

Disana kan ada tuh kata "langsung" yang ku garis bawahi, itu artinya adalah penerbangan yang kamu pilih akan langsung menuju ke tempat tujuan, tanpa transit atau mampir-mampir lagi ke bandara lain. Karena terkadang, untuk penerbangan jarak jauh, kita mesti transit-transit dulu di kota sebelumnya, untuk oper atau pindah pesawat gitu.

Terus diatas kata langsung itu adalah keterangan lamanya waktu penerbangan. Sudah? Setelah cocok dengan semuanya termasuk juga soal harganya, kamu langsung aja klik Pesan Sekarang! Eit, perlu di ingat yaa, harga yang tertera sekarang bisa aja berubah-ubah. Jadi kalo misal kamu udah cocok dengan harganya, langsung samber aja dah. Soalnya kalo misal kamu ngecek nya sekarang tapi belinya besok, harganya bisa nggak sama.

3. Sekarang aku anggap kamu sebagai teman aja ya, soalnya kamu terlalu baik buat aku sudah memutuskan untuk klik "Pesan" tiket yang kamu pilih. Sekarang, kamu masukkan data pemesan tiket seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini.

Gak minta data macem-macem kok, kamu cuma diminta untuk mengisi nama lengkap (harus nama asli dan sesuai katepe yaa), nomer hape, sama alamat email yang valid. Inget ya, semua datanya harus valid, karena nanti tiket yang kita pesen bakal dikirim ke alamat email yang kita masukkan itu. Kalo udah, klik lanjutkan.

Nanti kalo ada mbak-mbak yang nongol buat nanya "Apakah email anda sudah benar?", klik aja "Ya, email saya benar". Sekarang kamu bakal diminta untuk mengisi data dari para penumpang yang bakal menggunakan tiket tersebut. Ini penting loh, karena tiket yang kamu pesen nantinya cuma bisa dipakai oleh orang yang bersangkutan aja, gak bisa di pindah tangan.

Isi yang lengkap yaa, mulai dari Titel (Tuan/Nyonya), nama lengkap, tanggal lahir, hingga kewarganegaraan. Dibawahnya sih nanti bakal ada pilihan untuk asuransi, itu boleh dicentang, boleh juga nggak. Udah? Oke kita lanjut..

Setelah itu, bakal muncul rincian detail penerbangan, mulai dari jadwal keberangkatan, maskapai yang dipilih, daftar nama penumpang, hingga rincian total harga dari tiket yang kamu pesen tadi. Silahkan di cek lagi, apakah sudah sesuai atau belum. Kalo udah, lanjut ke langkah berikutnya yaa.

4. Sekarang saatnya pembayaran! Nah disini, kamu bisa milih nih, apakah akan membayar via transfer, kartu kredit, atau pilihan pembayaran lainnya.

Kalo aku sih biasa pake transfer aja. Nah kalo misal kamu juga milih metode pembayaran via transfer, di bagian bawahnya kamu bisa pilih mau transfer ke rekening mana yang dimiliki oleh pihak Traveloka. Udah? Scroll kebawah lagi.

Nah dibawah pilihan rekening tadi, ada kolom untuk menggunakan kode kupon Traveloka (kalau kamu punya). Biasanya sih kode kupon macem ini tuh untuk klaim promo potongan harga. Kalo gak punya, yaa gak usah di isi. Lanjut, cek bagian Rincian Harga di sebelah kanannya.

Ini penting juga nih! Sebelum transfer, kamu mesti memperhatikan nominal biaya yang harus kamu transfer nantinya. Jadi kamu HARUS transfer dengan angka yang sama persis dengan angka yang tertera disana. Tujuannya adalah untuk mempermudah proses verifikasi pembayaran, biar prosesnya lancar gitu. Oke, lanjut!

5. Nanti bakal ada keterangan Syarat dan Ketentuan transfer, dibaca dulu aja biar nanti gak salah paham. Kalo udah selesai, klik Saya setuju. Terus bakal muncul halaman panduan transfer, lengkap dengan no rekening bank yang dimiliki oleh Traveloka. Ati-ati yaa, pastikan no rekening dan nama penerima sesuai dengan yang ditampilkan disana. Jangan sampai salah transfer! Tapi kalo salah transfer ke rekening ku, gapapa sih #eh

Oke, sekarang kamu boleh panik. Kenapa? Karena waktu untuk transfer nya tuh terbatas loh! Coba deh cek di sebelah kanan halamannya (kalo kamu pake PC/Laptop). Jadi sebaiknya kamu langsung transfer deh, soalnya kalo lewat dari batas waktu itu, kamu harus cari ulang tiketnya, dan harganya belum tentu sama seperti yang tadi.

Inget loh, kamu mesti transfer dengan nominal yang sama persis dengan yang tertera disana. Terus kalo udah transfer, struk bukti transfernya jangan dibuang yaa, buat jaga-jaga aja. Nah biasanya kalo kamu transfer sesuai dengan prosedur, tiket akan langsung dikirim ke email yang kamu cantumkan tadi. Tiket bakal disertakan dalam email dalam file PDF yang bisa kamu download.

Beres deh, gampang kan! Nah nanti, kamu gak perlu repot-repot nge-print tiketnya, karena kamu bisa langsung tunjukkan isi file PDF yang kamu terima tadi ke petugas di bandara. Lebih gampang sih tunjukinnya pake tablet aja, biar petugasnya gampang buat baca isinya.
BACA JUGA : Pengalaman menggunakan tablet ASUS Zenpad 7.0 Z370CG
Tapi kalo misal kamu pengen print juga gapapa sih, buat jaga-jaga. Tapi gimana kalo misal tiketnya belum dikirim ke email mu? Disinilah struk bukti transfer tadi bakal berperan penting. Kamu bisa konfirmasi pembayaran yang kamu lakukan secara manual dengan mengirimkan bukti transfer (dalam bentuk foto) di web Traveloka.

Biasanya sih kalo tiket gak langsung dikirim tuh kalo kamu tidak menggunakan rekening bank yang sama dengan rekening tujuan yang dimiliki oleh Traveloka. Atau kalo dirasa terlalu lama, kamu bisa gunakan fitur chat supaya dibantu untuk follow up.

Huft, akhirnya selesai juga nih! Gak sulit, kan? Okedeh, kurasa cukup untuk posting kali ini. Sampai jumpa di posting berikutnya yaa, dan semoga bermanfaat! - Mas Bocah

Smartphone Untuk Anak? Acer Liquid Z320 Bisa Jadi Pilihan!

Smartphone Untuk Anak? Acer Liquid Z320 Bisa Jadi Pilihan! - Hayo siapa disini yang termasuk anak #Generasi90an? Ayo ngacung! Beruntunglah kita yang termasuk dalam generasi 90'an karena masa kecil kita penuh dengan kreatifitas, imajinasi dan amat sangat aktif ketika berinteraksi secara fisik dengan teman main.

Orangtua pun juga tak perlu terlalu was-was akan bahaya teknologi khususnya gadget karena memang saat itu belum ada gadget secanggih sekarang. Iya, pesatnya perkembangan teknologi sudah banyak sekali menghasilkan gadget-gadget canggih, yang kini seakan menjadi momok bagi para orangtua.
Hemm, sebegitu mengerikan, kah?
Teknologi yang ada mampu menyajikan berbagai konten secara luas dan bebas melalui internet yang bisa diakses menggunakan perangkat komunikasi seperti smartphone, sehingga membuat para orang tuaharus berpikir beberapa kali sebelum memutuskan untuk memberikan smartphone kepada sang buah hati. Tidak heran, orangtua tentu tak ingin anaknya memiliki perilaku negatif akibat melihat atau membaca konten-konten yang belum saatnya dilihat oleh sang anak, yang dengan mudah bisa di dapatkan hanya dengan menggunakan smartphone.

Seperti yang kita tau, rasa penasaran dari anak sangatlah besar. Sedikit saja mereka mengetahui hal yang baru, pasti akan muncul perasaan ingin tau lebih lanjut. Celakanya, teknologi internet yang bisa diakses dengan mudah melalui smartphone dapat memberikan hampir segala informasi yang diinginkan oleh si pengakses, dan sayangnya tidak semua konten yang tersaji disana merupakan hal-hal yang positif serta hampir tidak ada filter untuk membatasi akses tersebut sehingga anak sangat rentan untuk terpapar oleh hal-hal yang semestinya belum saatnya untuk dilihat.

Di sisi lain, terkadang sang anak memerlukan sebuah perangkat smartphone untuk beberapa alasan, kebutuhan untuk komunikasi dengan orangtua atau teman misalnya. Smartphone juga dianggap sebagai gadget yang praktis karena tak hanya berperan sebagai alat komunikasi, tetapi juga bisa dimanfaatkan sebagai sarana hiburan bagi si kecil. Tak jarang pula anak membutuhkan gadget untuk mencari sumber-sumber referensi, misalnya dari wikipedia sebagai bahan untuk belajar.

Ya, teknologi yang ada saat ini bisa diibaratkan seperti api dalam kehidupan. Ia bisa sangat bermanfaat dan menjadi teman jika digunakan secara bijak, namun di sisi lain ia juga bisa menjadi sebuah bencana atau musuh ketika kita tak mampu mengontrolnya. Melarang si kecil untuk membawa gadget pun rasanya bukan pilihan yang bijak karena dapat menghalangi sang anak untuk mengakrabkan diri dengan teknologi.

Apalagi biasanya si anak akan semakin penasaran jika diberi larangan dengan kata "jangan" dan kadang bukan malah dijauhi, tetapi malah ingin mencari tau kenapa hal tersebut tidak boleh dilakukan.
"Kamu jangan kayak gini ya..." "Kamu jangan kayak gitu ya..." "Kamu gak boleh liat ini ya..." "Kamu gak boleh nonton itu ya..."
Hemm, posisinya jadi serba salah yaa... Lalu, apa yang harus dilakukan untuk melindungi anak dari bahaya teknologi yang ada pada sebuah smartphone? Menurutku, orangtua bisa mengarahkan anak secara halus tanpa terkesan melarangnya dengan menggunakan kata "mendingan..", "lebih baik..." atau kata ajakan lainnya. Bukan hanya untuk urusan teknologi saja, tapi juga untuk hampir semua hal.
"Adek, lebih baik kita nonton kartun aja yuk!" "Daripada mainan ini, mendingan kita main mobil-mobilan yuk!"
Tapi tetap saja, sang anak masih belum aman dari bahaya teknologi karena terkadang, ada saat dimana kita terpaksa memberikan smartphone kepada anak untuk keperluan tertentu, seperti halnya yang sudah ku tuliskan diatas. Jawaban untuk meminimalisir resiko tersebut adalah soal bagaimana kita mengontrol dan membatasi si anak ketika menggunakan smartphone. Tapi rasanya akan sedikit sulit untuk mengawasi anak setiap saat, mengingat orangtua pun sering kali harus disibukkan dengan urusannya sendiri. Solusinya? Hemm, mungkin kita harus mengendalikan kekuatan besar teknologi, dengan "teknologi" juga.

Fitur Kids Center di Smartphone Acer Bisa Menjadi Solusi

Ya, kekhawatiran soal bahaya teknologi bagi anak nampaknya telah dijawab oleh Acer dengan fitur Kids Center yang terdapat pada produk smartphone Acer Liquid Z320 nya. Fitur ini memungkinkan para orangtua untuk dapat membatasi penggunaan smartphone oleh anak. Nah, sebelum ku jelaskan lebih lanjut, kita simak video demo ini dulu yuk!

Acer Liquid Z320 - Kids Center
Temukan keunggulan aplikasi Kids Center pada Acer Liquid Z320 di video berikut ini. #AcerTechnology
Posted by Acer Indonesia on Wednesday, January 13, 2016
Kidz Center sangat bermanfaat bagi orangtua untuk mengontrol penggunaan smartphone pada anak. Kita dapat membatasi aplikasi dan konten apa saja yang boleh di akses, pembatasan akses data untuk mencegah anak membuka situs yang tidak sesuai dengan usia anak, dan juga mengatur pengamanan untuk mencegah si anak agar tidak bisa mengunduh konten dewasa ataupun membeli aplikasi baru tanpa seizin orangtua.

Hebatnya lagi, terdapat pula fitur parental control yang berguna untuk memantau aktivitas internet yang dilakukan oleh anak, sehingga bisa membantu pengawasan orangtua terhadap anak ketika sedang asik menggunakan fitur internet di smartphone. Fitur-fitur pencegahan seperti ini tentu saja dapat membuat orangtua jadi lebih tenang untuk memberikan smartphone kepada anak, dan kekhawatiran akan bahaya teknologi pun bisa sedikit dikurangi.

Seperti yang bisa kita lihat pada video diatas, diketahui pula bahwa ia tak hanya berfungsi sebagai pencegah saja, tapi Kids Center juga dapat dimanfaatkan sebagai media belajar anak yang menyenangkan, karena Acer telah membekali fitur ini dengan berbagai konten menarik dan bermanfaat yang khusus ditujukan untuk anak. Konten-konten yang dimaksud diantaranya ada video, aplikasi serta game yang bersifat edukatif. Sehingga anak tidak hanya akan terhibur, tetapi juga bisa belajar atau mengasah kreatifitasnya melalui aplikasi yang ada.

Asiknya lagi, konten yang disediakan pada fitur tersebut akan mendapatkan update, sehingga akan selalu ada konten gratis atau berbayar yang baru dan siap diunduh. Keunikan dari fitur Kids Center pada Acer Liquid Z320 bukan berhenti disitu saja. Ketika diaktifkan, fitur ini akan mengubah tampilan perangkat menjadi lebih berwarna, memberikan tampilan-tampilan aplikasi yang disesuaikan dengan anak, serta memisahkan beberapa fitur yang ada dengan "normal" mode, seperti misalnya saat menggunakan fitur kamera.

Pada saat Kids Center diaktifkan, maka setiap foto yang diambil oleh anak akan tersimpan di Gallery khusus yang ada di sana, sehingga file-file foto atau gambar lain yang terdapat pada "normal" mode tidak akan tercampur.

BlueLightShield, Membuat Tampilan Layar Lebih Ramah Pada Mata

Orangtua pun tak perlu terlalu khawatir jika ternyata si anak memainkan perangkat dalam waktu yang terlalu lama, karena layar IPS dengan lebar 4.5 inch yang diusungnya telah didukung dengan fitur BlueLightShield, yang mana ketika fitur tersebut diaktifkan, perangkat akan mengurangi emisi cahaya biru pada layar yang diyakini menjadi penyebab mata menjadi lebih cepat lelah ketika menatap layar.

Jelas, segala keunggulan yang dimiliki oleh Acer Liquid Z320 menjadikannya sebagai smartphone pilihan yang aman digunakan bagi anak. Ya, dengan perangkat ini, orangtua bisa lebih tenang ketika memberi kepercayaan pada anak untuk menggunakan smartphone, dan anak pun bisa senang bermain dengan "mainan" barunya. Tetapi meski demikian, tetap sangat disarankan bagi orangtua untuk mendampingi si kecil agar bisa memberikan arahan yang lebih baik untuk menghindari hal-hal yang negatif, baik itu untuk urusan pemanfaatan teknologi, maupun untuk aktivitas keseharian lainnya.

Tapi ngomong-ngomong, harga dari Acer Liquid Z320 ini berapa ya? Tenang, orangtua tak perlu khawatir harus mengeluarkan dana yang terlalu besar hanya untuk ini, karena Acer Liquid Z320 dibanderol dengan harga yang sangat terjangkau, yakni Rp 999.000 saja (harga promo, bisa berubah sewaktu-waktu). Dengan harga tersebut, kita sudah bisa memiliki smartphone 4.5 inch yang diperkuat dengan prosesor Qualcomm Snapdragon 210 Quad-core 1.1 GHz, RAM 1 GB, kapasitas penyimpanan 8 GB (plus slot microSD card) yang berjalan dengan sistem operasi Android versi 5.1 Lollipop.

Akhir Kata...

Mengenalkan teknologi kepada anak memang merupakan langkah yang baik, agar nantinya anak tidak gagap teknologi, hingga membuatnya kesulitan untuk memanfaatkan canggihnya teknologi yang perkembangannya juga sangat cepat. Namun tentu saja, pengenalan pada teknologi tersebut harus diimbangi oleh pengawasan dari orangtua, agar dapat menghindarkan pemanfaatan di sisi negatif dari teknologi yang ada. Tak kalah penting juga, orangtua mesti selektif untuk memilih perangkat dengan fitur yang sesuai.

Dan fitur Kids Center pada Acer Liquid Z320 adalah salah satu solusi untuk mempermudah pengawasan dan juga pembatasan penggunaan teknologi pada anak ketika menggunakan smartphone. Maka, kurasa memang Acer Liquid Z320 ini  merupakan smartphone pilihan yang tepat untuk mengenalkan teknologi pada anak, yang bukan hanya dapat digunakan untuk hiburan atau belajar, tetapi juga dapat memudahkan orangtua untuk tetap terhubung dengan sang buah hati.

Tersedia di : Bhinneka & Blibli

ASUS Zenpad 8.0 Z380KL, Tablet 8 Inch RAM 3 GB

ASUS Zenpad 8.0 Z380KL, Tablet 8 Inch RAM 3 GB - Nah setelah kemarin diriku sudah memposting soal review (pengalaman menggunakan) Zenpad 7.0 Z370CG, kali ini aku bakal membahas soal detail preview dari saudaranya yang lebih besar yakni Zenpad 8.0, yang bisa kamu pertimbangkan sebagai upgrade dari sang adik kalau kamu ngerasa kemampuan dari Zenpad 7.0 masih belum sesuai dengan harapanmu.

Bukan cuma ukurannya yang jadi lebih besar, urusan dapur pacu dari tablet ini pun turut ditingkatkan sehingga dapat memberikan performa yang lebih baik dari Zenpad 7.0. Yang menarik, versi Zenpad 8.0 yang masuk ke pasar Indonesia ternyata tidak menggunakan chipset dari Intel, seperti halnya yang digunakan oleh perangkat Zenpad C 7.0 ataupun Zenpad 7.0. Inilah alasan mengapa kode huruf di bagian belakang dari nomor model Zenpad 8.0 tidak menggunakan "CG" (kode huruf untuk penggunaan chipset Intel Atom).

Terus Zenpad 8.0 tuh pakai prosesor apa? Berdasarkan sumber yang ku baca, kode huruf "KL" yang terdapat pada nomor model perangkat ini mengindikasikan bahwa ia mengusung prosesor Snapdragon dari Qualcomm. Iya, kamu gak salah baca kok. Jadi, Zenpad 8.0 yang dipasarkan di tanah air mengusung chipset Qualcomm Snapdragon 615, dengan RAM sebesar 3 GB, dukungan GPU Adreno 405, serta kapasitas penyimpanan 32 GB.

Jelas, ini bukanlah sebuah upgrade yang sifatnya nanggung, karena perbedaan antar perangkat ini dengan saudaranya yang lebih kecil itu terpaut cukup jauh. Seperti yang sudah ku tuliskan pada bahasan sebelumnya bahwa Zenpad 7.0 memiliki dua poin kelemahan yakni dari sisi baterai dan juga performa grafis, meskipun kalau dilihat dari segi harga, performa grafisnya sebenernya yaa memang standar tablet 2 jutaan.

Berdasarkan data spesifikasi yang dimiliki oleh tablet dengan bentang layar 8.0 inch ini, jelas, sepertinya 2 kelemahan yang ditemukan di Zenpad 7.0 tidak akan ditemukan di Zenpad 8.0. Kenapa demikian?

Penggunaan Prosesor Octa-core Dengan 2 Mode Performa

Prosesor Qualcomm Snapdragon 615 yang digunakan pada tablet ini mengusung 8 buah inti prosesor alias Octa-core, yang mana 4 inti pertama akan digunakan ketika sedang melakukan proses berat yang membutuhkan performa tinggi, sedangkan jika perangkat tidak sedang melakukan proses berat, maka ia akan menggunakan 4 inti yang lain yang lebih hemat daya.

Artinya? Jelas, penggunaan baterai akan lebih efisien sehingga dapat memperpanjang waktu standby. Teori itu sudah dibuktikan oleh Zenfone Selfie yang juga menggunakan chipset Qualcomm Snapdragon 615, dan dalam pengujian yang kulakukan pada smartphone tersebut, memang terasa sekali iritnya. Jadi kurasa, kekurangan di sisi baterai tidak perlu di khawatirkan lagi di Zenpad 8.0.
BACA JUGA : Pengalaman menggunakan ASUS Zenfone Selfie
Nah sekarang, gimana soal performa grafis? Diatas kertas, seharusnya performa yang diberikan oleh Zenpad 8.0 gak jauh beda dengan Zenfone Selfie, meskipun Zenfone Selfie mengusung varian chipset Snapdragon 615 yang sedikit lebih tinggi dengan detail sebagai berikut:
Zenfone Selfie : MSM8939 Octa-core (4 core 1.5 GHz + 4 core 1.0 GHz) 64-bit
Zenpad 8.0 : MSM8929 Octa-core (4 core 1.4 GHz + 4 core 800 MHz) 64-bit
Meski terdapat perbedaan (yang sangat tipis), namun mimin rasa Zenpad 8.0 akan mampu memberikan performa grafis yang baik, seperti halnya Zenfone Selfie yang mampu melibas game-game berat macam Real Racing 3 dengan mulus. Terus, soal multitasking gimana? Hemm, RAM 3 GB yang diusungnya kurasa bakal lebih dari cukup untuk masalah itu.

Bukan cuma dari sisi performa dan daya tahan baterai aja, perangkat ini juga mengusung upgrade lain dari sisi konektivitas dan juga kamera. Yup, kalau di Zenpad 7.0 kita cuma bisa menikmati konektivitas 3G HSPA, di Zenpad 8.0 kita sudah bisa menikmati konektivitas 4G LTE pada slot single SIM nya. Lalu kamera juga meningkat dari 5 megapixel menjadi 8 megapixel.

Sedangkan untuk beberapa fitur lainnya, kurasa ia akan mengusung beberapa fitur serupa dengan Zenpad 7.0 seperti teknologi audio DTS HD Premium Sound, ZenUI yang lengkap dengan segala fiturnya, ZenMotion yang juga mendukung fitur Double tap to wake, dan masih banyak lagi.

Jadi, sekali lagi. Kalau kamu merasa performa dari Zenpad 7.0 masih belum sesuai dengan apa yang kamu harapkan, kamu bisa lirik ASUS Zenpad 8.0 sebagai upgrade yang kurasa cukup pantas. Dan kamu perlu tau, bahwa spesifikasi yang diusung oleh perangkat ini sudah masuk kategori tablet kelas menengah, namun banderol harganya jauh dibawah tablet kelas menengah pada umumnya.

Nissan, Mobil Terbaik Pilihan Keluarga Indonesia

Nissan, Mobil Terbaik Pilihan Keluarga Indonesia - Di era modern ini, alat transportasi merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi masyarakat. Betapa tidak, berbagai kegiatan dan rutinitas sering kali mengharuskan kita untuk beranjak jauh dari tempat tinggal kita. Bekerja, sekolah, menghadiri acara tertentu, atau bahkan untuk sekedar berlibur bersama keluarga. Tentu saja, kebutuhan akan alat transportasi ini tidak bisa di kesampingkan.

Memilih kendaraan yang tepat memang agak sulit, terutama bagi keluarga yang menginginkan sebuah alat transportasi yang serbaguna. Salah satu pilihan utama untuk urusan ini tentu saja adalah mobil. Kendaraan roda empat ini memang menjadi pilihan favorit bagi masyarakat, khususnya ketika ingin pergi bersama-sama. Dan salah satu pilihan yang ada adalah Nissan, mobil terbaik pilihan keluarga Indonesia.

Nissan Grand Livina, Mobil Keluarga Terbaik
Bukan tanpa alasan mengapa Nissan menjadi salah satu pilihan favorit di negeri ini. Brand mobil asal Jepang ini sudah sangat dikenal karena produk mereka memiliki kenyamanan serta performa yang sangat baik. Sebut saja Nissan GT-R yang melegenda sebagai salah satu mobil dengan performa super dan sudah diakui oleh berbagai negara di dunia dan produk tersebut menjadikan Nissan mobil terbaik yang pernah ada.

Tidak hanya di kelas mobil sedan sport saja, perusahaan raksasa otomotif ini juga memiliki segudang prestasi di segmen pasar lainnya. Diantaraya ada Nissan Grand Livina, salah satu andalan mereka untuk memenuhi kebutuhan transportasi keluarga.

Kabin yang lapang
Kabin yang lapang tentu menjadi pertimbangan utama untuk sebuah mobil keluarga, khususnya ketika kita ingin bepergian bersama agar semua anggota keluarga bisa muat dalam satu mobil. Tidak hanya lapang, kabin dari Grand Livina yang memiliki 3 baris tempat duduk tersebut dapat pula dimanfaatkan untuk memuat banyak barang dengan melipat sandaran kursi di baris belakang.

Dimensi yang ideal dari MPV besutan Nissan ini tentu akan sangat membantu bukan hanya untuk memuat seluruh anggota keluarga saja, tetapi juga untuk memuat semua kebutuhan akomodasi barang-barang. Piknik pun jadi lebih menyenangkan.

Dimensi yang ideal
Meski memiliki kabin yang lapang, namun Nissan juga merancang mobil ini secara khusus agar tetap aerodinamis serta stabil untuk kenyamanan berkendara khususnya ketika sedang dalam kecepatan tinggi. Bahkan beberapa sumber menyebutkan bahwa pengendalian mobil ini sangatlah nyaman, hingga memberikan sensasi berkendara layaknya sebuah mobil sedan. Dari sisi performa, ia telah dibekali dengan mesin baru HR15DE berkapasitas 1500cc, 4 silinder dengan dual injector serta twin VTC untuk menghasilkan tenaga yang optimal namun tetap dapat menjaga efisiensi bahan bakar.

Performa yang tinggi tentu saja membutuhkan kontrol yang baik pula bukan? Ya, hal ini sangat penting demi menjaga keselamatan bagi para penumpang. Salah satu fitur yang dimiliki mobil ini untuk mendukung urusan kontrol adalah ABS. ABS adalah singkatan dari Anti-lock Braking System, yang berguna untuk mencegah ban mengunci ketika kita menginjak pedal rem secara mendadak dalam kecepatan tinggi.

Seperti yang kita tau, ban yang mengunci akan sangat menyulitkan kita untuk melakukan kontrol, sehingga fitur ini sangatlah penting peranannya untuk keamanan. Manuver menghindari objek yang ada di depan pun menjadi sangat mungkin untuk dilakukan jika roda tidak mengunci, sehingga menghindari resiko benturan.

Bicara soal keselamatan, MPV yang satu ini juga telah dilengkapi dengan Air Bag yang akan mengembung ketika terjadi benturan di bagian depan, sehingga menghindari resiko cidera pada kepala. Bukan hanya nyaman bagi pengendara, tetapi Nissan juga merancang agar mobil ini tetap nyaman bagi para penumpang yang duduk di kursi bagian tengah maupun belakang.

Transmisi CVT 4-speed yang digunakannya memberikan pengalaman yang sangat baik ketika berganti gigi, sangat halus dan hampir tidak ada energi yang terbuang pada setiap pergantian giginya. Selain transmisi CVT, Grand Livina juga memiliki varian dengan transmisi manual 5-speed serta pilihan warna yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan dan selera anda. Di segmen pasar ini, jelas, Grand Livina bisa dijadikan pilihan utama berkat segala keunggulannya.

Nissan Elgrand, Mobil dengan kenyamanan terbaik

Bukan hanya Grand Livina saja, Nissan juga memiliki New Elgrand yang merupakan mobil andalan mereka di kelas premium dan sekaligus juga merupakan salah satu karya terbaik mereka. Apa yang menjadikannya sebagai salah satu mobil terbaik dari Nissan? Desain super stylish, penuh kemewahan serta kenyamanan ekstra yang diusungnya akan memberikan pengalaman berkendara di tingkatan yang berbeda.

Interior kaya fitur namun dibuat sesederhana mungkin akan memberikan kesan elegan, dilengkapi dengan captain seat yang terdapat pada kursi baris depan dan tengah tentunya akan memberikan pengalaman perjalanan super nyaman bagi para penumpang, baik saat perjalanan singkat maupun perjalanan jarak jauh yang ditempuh dalam waktu yang lama.
Desain interior super nyaman
Seat cushion dibuat menyatu dengan leg rest yang akan menyangga kaki bagian bawah dengan permukaan yang luas untuk memberikan sensasi relaks ketika dalam perjalanan. Nissan Elgrand juga memiliki Dual-panel sunroof serta fitur-fitur hiburan termasuk layar 11 inch high-definition yang dapat dengan jelas dinikmati oleh penumpang di baris ke-2 dan 3, plus audio yang berkualitas dari Bose 5.1 Surround sound.
Dual sun roof

Bukan hanya dari desain kursi saja, untuk menjamin kenyamanan, Nissan juga telah merancang suspensi yang dimiliki oleh Elgrand agar tidak hanya mampu menahan beban, tetapi juga dapat meredam getaran atau goncangan yang lebih baik ketika melewati jalanan yang tidak rata.

Tidak hanya membuatnya lebih nyaman, tetapi desain suspensi yang diusungnya akan membuat mobil jadi lebih stabil untuk sensasi berkendara serta handling yang lebih baik dan mulus.
Suspensi Nissan Elgrand

Di sisi performa, Elgrand dibekali dengan mesin QR25DE berkapasitas 2500cc, 4 silinder yang menggunakan transmisi CVT "with Manual mode". Mesin tersebut mampu mengeluarkan tenaga sebesar 125 kW (170 PS) pada putaran mesin 5600 rpm.

Fitur lain yang dimiliki oleh kendaraan mewah ini adalah "Parking Nirvana", yakni sebuah fitur yang akan memudahkan pengendara ketika akan melakukan parkir. Sensor-sensor yang terdapat di sekeliling Nissan Elgrand akan mendeteksi objek yang bergerak, dan akan memberikan peringatan secara visual dan audio ketika terdapat objek yang mendekat agar pengemudi dapat mengambil tindakan untuk menghindari benturan.
Parking Nirvana
Kamera yang juga terdapat di sekelilingnya juga akan memberikan tampilan visual 360 derajat secara virtual sehingga akan semakin mempermudah pengendara untuk mengetahui keadaan di sekeliling. Jadi bukan hanya memberikan kemudahan, tetapi sekaligus juga memberikan tingkat pengamanan yang lebih baik. Tapi apakah hanya itu saja fitur keamanan yang dimilikinya? Tentu saja tidak.

Di dalam kabin telah dilengkapi dengan teknologi Nissan Safety Shield, dengan 8 airbag yang mengelilingi bagian kabin serta two-side airbag tambahan di kursi bagian depan. Terdapat pula fitur Intellegent Brake Assist yang akan memonitor laju kendaraan serta mendeteksi keadaan sekeliling, lalu akan memberikan peringatan jika sistem mendeteksi adanya kecelakaan jarak dekat agar pengemudi dapat mengambil tindakan dengan cepat.

Dan jika ternyata tidak ada tindakan, sistem akan mengurangi kecepatan kendaraan dengan menggunakan rem untuk mengurangi resiko tabrakan. Serta tentu saja, ia juga telah dilengkapi dengan Anti-lock Braking System atau ABS.

Nissan Elgrand
Segala fitur yang dimilikinya tersebut menjadikan Nissan mobil terbaik pilihan keluarga Indonesia. Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut soal kendaraan dari Nissan, silahkan lakukan test drive untuk merasakan sendiri kenyamanan dari mobil keluarga ini.

Kenapa Banyak Orang Yang Gemar Berfoto Selfie?

Kenapa Banyak Orang Yang Gemar Berfoto Selfie? - Selfie tuh sungguh fenomenal yaa. Maksudku bukan si Selvi yang tinggal di deket pengkolan itu, tapi selfie ini untuk menyebut aktivitas memotret diri sendiri. Seakan tak mengenal batasan usia, profesi, atau bahkan gender mulai dari yang jelas sampe gak jelas, hampir semuanya pernah atau bahkan sangat menggemari aktivitas yang satu ini. Bahkan beberapa vendor smartphone pun sampai membuatkan perangkat khusus untuk berfoto selfie, seperti misalnya Xperia C series dari Sony, HTC Desire Eye, ataupun ASUS Zenfone Selfie.
Tapi bahasan kali ini aku lagi gak mau bahas soal gadget, tapi lebih ke selfie nya aja. Orang dengan pedenya ngangkat keteknya tinggi-tinggi untuk berfoto diri. Atau bahkan nggak jarang orang yang dengan pedenya nenteng-nenteng monopod yang sekarang resmi ganti nama jadi tongkat narsis hanya untuk berfoto selfie.

Sah-sah aja sih sebenernya, mau kita foto selfie atau nggak, asal tau etika lah yaa, tau tempat dan jangan sampe ngerusak sesuatu hanya demi foto narsis seperti kasusnya mbak Hesti Sundari beberapa waktu lalu. Sumpah, itu sih kesannya bukan keren, tapi K-A-M-P-U-N-G-A-N! Iya, sejak saat itu barulah aku sadar bahwa ternyata fenomena selfie ini nggak bisa dibilang sesuatu yang wajar.

Dan itu membuatku tertarik untuk mencari tau soal apa sih alasan orang untuk berfoto selfie? Berdasarkan apa yang aku liat dan perhatikan, ada beberapa hal yang "memicu" keinginan seseorang untuk berfoto selfie, ada yang sekedar aja, tapi ada juga yang nggak bisa dianggep biasa. Berikut diantaranya:
NOTE : Perlu dicatat bahwa disini aku sama sekali gak bermaksud memojokkan para pelaku selfie. Kalopun ada yang merasa disinggung dan tersinggung, yaa mending dijadikan bahan instrospeksi diri aja sih. Dan kalopun ada yang ngerasa di-nyinyir-in, mungkin kamu terlalu sering nonton sinetron. Iya, sinetron kan adegannya pada lebay dan kebanyakan gak mendidik.
1. Sekedar Mengabadikan Momen

Ketemu temen lama, cekrek! Ketemu temen baru, cekrek! Nengokin anaknya mantan yang baru mbrojol (lahir), cekrek! Cekrak-cekrek yang seperti ini sih menurutku masih dalam batas kewajaran. Kenapa kuanggap wajar? Ya karena memang momen seperti ini tuh momen langka dan berharga yang mungkin bakal butuh waktu yang sangat lama untuk bisa terjadi lagi. Akupun pernah berfoto bareng temen lama ataupun temen baru, meskipun aku lebih suka mode di fotoin orang daripada pake mode selfie.

Tapi kalo foto bareng anaknya mantan........... Aku gak pernah. Takut baper! Nanti pas mau foto bukannya ngegendong anaknya tapi malah gendong emaknya. Yakan keliatan banget kalo sebenernya kita gagal move on! *balik ke topik* Jadi memang alasan orang berfoto selfie untuk mengabadikan momen tuh rasanya sama sekali nggak masalah lah yaa, dengan catatan mesti bisa bedain yang mana momen yang pantes dan yang mana momen yang gak pantes buat narsis, plus mengerti batas-batas kewajaran lain untuk berfoto narsis.

2. Sekedar Bangga Pada Diri Sendiri

Kalo yang ini sudah masuk kategori alay stadium 1, masih "ringan", tidak berbahaya dan tidak menular *disangka penyakit kali*. Kategori ini sebenernya juga masih bisa dibilang cukup wajar, karena rata-rata manusia pasti pernah merasa bangga atas dirinya sendiri, entah itu karena kecantikannya ataupun karena kecantikan dari bedak tebel dan alis hasil corat-coret yang nempel di mukanya.

Habis mandi, cekrek! Baru selesai dandan, cekrek! Masih bau ketek, cekrek! Yup, inilah narsis yang sesungguhnya. Asal jangan pas mandi aja kamu cekrak cekrek nya, nanti aku seneng loh, kan bahaya! #eh. Ciri-ciri dari mereka yang masuk kategori ini sebenernya gak terlalu sulit untuk ditemukan. Cari aja akun IG yang gallery fotonya cuma ada gambar muka, muka, dan muka (aku menyebutnya sebagai gallery muka).


Kapanpun dan dimanapun mereka berada, hal pertama yang wajib di foto adalah wajahnya. Tapi sekali lagi, ini masih bisa dianggap wajar karena aku yakin dalam diri setiap orang pasti ada jiwa narsis dalam dirinya, hanya saja beberapa orang masih punya urat malu untuk menahan dirinya agar tidak terlalu sering berfoto narsis.

3. Butuh Pengakuan

Kalo yang ini alay stadium 2, masih nggak terlalu bahaya tapi cukup bikin risih bagi orang lain. Mereka biasanya sering mengambil foto dirinya di tempat-tempat tertentu yang dianggap populer. Misalnya pas lagi naik gunung, yang di foto bukan gunungnya tapi lebih ke mukanya. Biar keliatan aja itu muka nampang di depan gunung, biar dikira pendaki atau pecinta alam. Eh, tapi kayanya pecinta alam gak perlu tuh yang namanya fotoin kertas di atas gunung, apalagi kalo kertasnya ditinggalin gitu aja hingga bikin gunung jadi kotor.

Mereka berlaku demikian karena butuh pengakuan dari orang lain, bahwa "oh kamu hebat ya bisa naik gunung" atau "oh kamu pasti pecinta alam, makanya suka naik gunung. Pecinta alam itu kan keren!". Hemm, ingatlah nak, orang keren yang sesungguhnya tak butuh yang namanya pengakuan macam itu. Dan pecinta alam tidak mengotori tempat yang dipijaknya dengan sampah.


Ya tapi, namanya juga alay, dimana tak ada alay yang tak narsis. Iya, sebenarnya apa yang mereka lakukan bukanlah passion mereka, tapi mereka hanya sekedar ikut-ikutan biar dikata anak 9403L atau anak kekinian. Terus yang bikin risih? Ya itu tadi, karena yang mereka lakukan hanya sekedar ikut-ikutan, seperti misalnya saat sok-sok'an jadi anak pendaki, maka mereka tidak mengerti bagaimana cara untuk menghargai alam. Yang mereka inginkan hanyalah jumlah like yang banyak, dan persetan dengan lingkungan atau yang lainnya.

4. Pamer

Niat untuk pamer sudah termasuk alay stadium 3. Cukup berbahaya karena bikin risih dan cukup ngeselin, sehingga bisa menimbulkan keinginan untuk nabok bagi siapa aja yang melihatnya. Pamer ini sifatnya lebih parah daripada kelas "butuh pengakuan" yang udah ku sebut diatas.

Punya ini dikit, cekrek! Punya anu dikit, cekrek! Terus kalo anu-nya ilang bakal di cekrek juga gak ya? #eh. Gimana bedain antara stadium ini dengan stadium sebelumnya? Gampang! Mereka yang masuk kategori pamer tuh bukan cuma bangga atas yang mereka punya, tapi terkesan sombong juga!
Eh, gua punya ini loh, keren kan? Lo pasti gak punya, dasar miskin!
Nih liat, gua dikasih ini loh ama emak gua. Hasil ngerengek bentar doank langsung dibeliin. Hebat kan?
Heheheh, sepertinya yang seperti ini memang pantas ditabok yaa. Bukan cuma itu aja, pamer-pamer lain yang niatnya hanya untuk menyombongkan diri pun termasuk alay stadium 3 juga.

5. Penyakit Mental (?)

Oke, sebenernya aku bukanlah seorang yang paham soal mental atau semacamnya, dan aku juga nggak menempuh pendidikan yang khusus membahas soal ini. Aku hanyalah seorang pakar jomblomatika yang ingin mengemukakan pendapat soal fenomena selfie, khususnya di tulisan ini. Dan, kategori ini adalah alay stadium Gelora Bung Karno *itu stadion woy!* yang sudah berstatus janda berbahaya. Kenapa aku menyebutnya sebagai penyakit mental?

Mereka-mereka ini berprilaku seakan-akan mereka nggak cukup cerdas untuk sekedar "sadar lokasi". Orang-orang macam ini biasanya nggak memperhatikan tempat, dimanapun mereka berada, mereka akan berfoto selfie. Di stasiun, cekrek! Di dalem kereta, cekrek! Di halte bus, cekrek! Gerak dikit, cekrek! Lah kan sama aja kek yang nomer 2 tadi? Beda donk, yang ini jauh lebih parah!


Ciri-cirinya? Kemana pun mereka pergi, mereka akan selalu membawa tongsis, dan bahkan gak jarang dari mereka yang sudah mempersenjatai diri dengan kamera GoPro atau semacamnya. Kehidupan mereka cuma dihabiskan di depan layar hape untuk membuka socmed, sisanya adalah waktu untuk berfoto selfie. Urat malu seakan udah putus untuk urusan selfie. Kesian ya?
BACA JUGA : Efek buruk terlalu lama bermain gadget
Terus bahayanya dimana? Jadi gini loh sodara-sodara. Mungkin mereka yang begini gak bakal merasakan bahaya secara langsung. Bahayanya tuh lebih ke soal interaksi sosial, yang mana dari cara mereka yang foto narsis nggak sadar lokasi aja udah menunjukkan bahwa mereka nggak peduli dengan orang lain. Mereka hanya mempedulikan diri sendiri, untuk mendapatkan kesenangan semu dari hasil foto muka yang mereka jepret sendiri. Inget, manusia itu makhluk sosial, bukan makhluk sosial media!

6. Sakit Jiwa

Yang terparah dari yang paling parah. Tipe orang pelaku selfie yang satu ini mungkin nggak bakal jepret muka mereka setiap saat, tapi mereka sering kali jepretin muka mereka di momen dan tempat yang salah. Misalnya nih, momen pas menghadiri pemakaman orang, bukannya turut mendoakan atau apa kek, lhah mereka malah pasang pose senyum-senyum dan manyun-manyun di deket jenazah. Duh, mereka nggak mikir apa ya? Itu tuh momennya orang bersedih, lhah kok mereka malah numpang eksis.


Udah gitu pas potonya di upload, captionnya "RIP Si Anu, turut berduka cita"............ Dengan pose senyum / manyun... Duh, rasanya tuh pengen tak anu-in deh! Contoh lain adalah mereka yang foto selfie di tengah taman bunga, dengan otak yang sepertinya ketinggalan di jamban, mereka dengan polosnya menginjak bunga-bunga yang ada agar bisa sampai di tengah. Terus udah gitu, udah tau salah eh malah nyolot. Apa nggak sakit jiwa?

Dan dari yang aku liat, ternyata mereka yang masuk kategori ini tuh nggak sedikit loh jumlahnya. Buktinya, ada kabar yang menyebutkan bahwa ada sebuah jembatan yang ambruk gara-gara terlalu banyak orang yang menaiki jembatan tersebut, yang rata-rata hanya berniat untuk berfoto narsis. Yaa orang-orang macem itu jelas sakit jiwa! Kalo mereka normal, ya pastinya mereka bakal tau konsekuensi dari perbuatannya sehingga bisa menghindarinya.

Kalo mereka normal, mereka pasti paham bahwa menanam bunga itu nggak semudah kentut di depan calon mertua! Jadi mereka bakal berusaha menghindari untuk merusaknya. Kalo mereka normal, pasti mereka paham bahwa menginjak (merusak) tanaman itu bisa bikin keindahannya jadi hilang, maka mereka akan berusaha untuk menghindarinya. Lhah ini? Mereka masih aja foto-foto narsis, bahkan setelah tamannya hancur berantakan.

Duh, adek sedih liatnya, bang. Sedih! Huhft... Intinya, hampir semua tingkatan yang udah ku sebut diatas itu dipicu oleh social media. Bisa jadi di dunia nyata, mereka kurang perhatian, makanya mereka mencari perhatian di dunia maya. Sayangnya, caranya itu nggak positif.

Jadi, kamu masuk yang nomer berapa nih? Mau bikin pembelaan? Mau cari pembenaran? Atau mau sekedar kasih pendapat lain? Silahkan komen!

Review AudioCover ASUS Zenpad 7.0, Seberapa Keren Sih?

Review AudioCover ASUS Zenpad 7.0, Seberapa Keren Sih? - Melanjutkan tulisan kemarin soal pengalaman menggunakan ASUS Zenpad 7.0 Z370CG (P01V), kali ini diriku mau membahas soal salah satu aksesoris kece yang dimiliki oleh tablet dengan bentang layar 7.0 inch tersebut, yakni Audio Cover. APA, KAMU BELUM BACA TULISAN SEBELUMNYA? Baca dulu gih di halaman ini!

Gambar diatas adalah penampakan isi dari ASUS Zenpad Theater pack, yang merupakan paket penjualan Zenpad 7.0 plus aksesori berupa audio cover. Nah karena kemaren udah bahas tabletnya, sekarang aku mau berfokus buat ngebahas aksesorinya.
Hah, emang apaan yang mau di bahas dari aksesori begituan?
Eit jangan salah, ini bukan aksesori sleeve cover sembarangan! Baca donk labelnya, ada tulisan "Audio Cover". Jadi bukan sekedar cover biasa, tapi dia juga membawa fitur tambahan yakni berupa beberapa buah speaker. Buat apa? Ya jelas donk, untuk memberikan performa audio yang lebih greget!

Jadi seperti yang udah ku bahas sebelumnya, si Zenpad ini sudah dibekali dengan fitur DTS-HD Premium Sound, yang mana fitur ini menawarkan pemrosesan audio yang lebih baik untuk memberikan efek suara surround yang lebih nyata. Dan fitur itu akan sangat terasa manfaatnya ketika kita menggunakan headphone, atau dengan audio cover ini.

Kesan pertama

Saat menggunakan aksesori ini, tampilan Zenpad yang sudah oke menjadi semakin nampak seperti perangkat premium berkat lapisan kulit bertekstur agak kasar di bagian luarnya. Logo ASUS berwarna silver metalik di bagian tengah semakin memperkuat kesan tersebut. Bahkan salah satu saudara yang baru pertama kali melihatnya pun langsung tertarik untuk meminangnya. Lalu bagian depannya nampak polos dengan tulisan "asus collection" yang kecil.

Cover ini membuat perangkat semakin nyaman ketika dipegang karena lapisan kulit berteksturnya mampu memberikan grip yang lebih baik yang menjauhkan kita dari kesan licin. Dan aksesori ini membuat Zenpad jadi terasa sedikit lebih berat dan padat karena memang di dalam cover ini terdapat baterai tambahan (untuk speaker) dan juga speaker tambahan.

Tapi mungkin bagi kamu yang terbiasa menggunakan tablet tanpa sleeve cover (cover berbentuk seperti dompet), aksesori ini mungkin justru akan membuat kita sedikit kerepotan ketika menggunakannya dalam mode potrait (berdiri), dan memang penggunaan terbaik ketika menggunakan cover ini adalah dengan mode landscape.

Fungsi

Selain untuk menambah kesan premium, plus melindungi tablet dari benturan, aksesori ini juga dapat berfungsi sebagai stand untuk mempermudah aktivitas menonton video ketika menggunakan tablet ini, ataupun untuk urusan lainnya. Tentunya ini juga akan mempermudah ketika kita ingin mengetik, tinggal di kombinasi dengan bluetooth keyboard, jadi deh mini laptop! :D

Tapi sepertinya itu udah biasa banget yaa. Nah yang istimewa dari cover ini adalah.... Yaa, speakernya. Dari tadi kan udah ku bilang. Dan sekarang kita mulai bahas soal keistimewaannya itu yuk!

Audio

Di bagian pentutup yang sekaligus juga menjadi alas ketika digunakan dalam mode stand, terdapat unit speaker dan juga baterai tambahan untuk digunakan oleh speaker tambahannya. Jadi ketika kamu menggunakan aksesori ini, kamu gak perlu khawatir baterai tabletmu bakal lebih cepet habis karena speaker tambahan yang ada akan mengkonsumsi daya dari baterai yang terdapat di cover. Terus performa audionya gimana? Yaa jelas jadi makin oke donk! Tapiii.... Ada tapinya nih, simak dulu yaa..

Menurut keterangan resmi ASUS, aksesori ini punya 4 buah speaker satelit, 1 speaker tengah dan 1 buah subwoofer (untuk bass). Aku gak pernah bongkar sih untuk membuktikan apakah itu bener atau nggak, yang jelas waktu aku coba untuk menutup sebagian speaker saat dinyalakan, suara masih keluar di sisi lainnya, sehingga sepertinya memang hal itu benar adanya.

Efek stereo/surround sound nya memang terasa banget waktu aku coba play video demo yang ada di perangkat. Yup, buat nonton film kayanya memang speaker ini jempolan banget deh buat nambah keseruan menonton. Terus waktu coba play musik... Disini nih tapinya.

Karena speakernya ada banyak (dan kemungkinan lebih besar dari ukuran speaker di perangkatnya sendiri), maka keluaran suaranya pun sudah cukup besar meskipun kita set di volume rendah. Nah ternyata keluaran suara (khususnya bass) nya kurang nendang di volume rendah. Ku naikkan lagi volume nya, masih berasa kurang, sampai kira-kira 3/4 dari volume maksimal yang bisa dicapai, baru deh suaranya mulai keluar gregetnya.

"Tendangan" double bass drum si om Mike Portnoy di musik (instrumental) berjudul Acid Rain dari Liquid Tension Experiment terasa cukup jelas, suara gitar dan keyboard yang dimainkan oleh John Petrucci dan Jordan Rudess secara berselang-seling pun terdengar manis dan membuktikan bahwa efek surround sound nya memang bekerja, serta dentingan ride, suara crash, hi-hat dan cymbal-cymbal lainnya juga terdengar sangat renyah dan gurih. Duh, jadi laper kan. Hahahahah :P

Beralih ke soal pengaturan, kita bisa menentukan apakah menginginkan efek surround sound atau tidak, dan kita bisa menentukan sudut keluaran suara yang dihasilkan melalui audio wizard serta berapa jauh jarak antara kamu dengan dimana kamu meletakkan tabletmu. Kalau misal kamu meletakkannya sekitar 1 meter dari tempatmu duduk sedangkan kamu setting jarak di audio wizard di kisaran 60 cm, maka efek surround tidak akan terasa optimal.

Efek ini mungkin akan bermanfaat ketika kita menonton video atau film, tapi ketika kita mendengarkan musik, berapapun settingan jarak yang kamu buat, sebaiknya kamu meletakkan tablet cukup jauh dari tempatmu duduk karena kita akan merasakan sedikit kebisingan di telinga jika kita meletakkannya terlalu dekat dengan volume suara yang tinggi.

Akhir kata

Sebenernya aksesoris ini layak beli gak sih? Yaa itu kembali ke kamunya. Kalo misal kamu sering nonton film dan menginginkan efek suara yang lebih baik, maka sepertinya kamu butuh aksesori ini. Selain bisa membuat suara lebih greget, tablet pun jadi bisa di berdirikan sehingga kita gak perlu capek buat pegangin tabletnya. Apalagi cover ini juga berfungsi sebagai pelindung, jadi yaa cukup layak lah untuk di beli.

Demikian pula bagi kamu yang butuh hiburan musik "mini" di kamar atau di kosan, jelas aksesori ini bakal bisa bikin suasana kamarmu jadi lebih rame. Oiya, ada dua kekurangan lagi nih. Sayangnya, proses pengisian baterai (charging) dari perangkat akan terasa lebih lama karena daya yang masuk akan dibagikan ke baterai perangkat dan baterai dari speaker, dan kita gak bisa melakukan setting equalizer secara manual seperti ketika kita menggunakan headphone pada perangkat. Oke deh, aku rasa cukup untuk ulasan kali ini. Semoga bisa menjadi referensi buat kamu yaa :D

Pengalaman Menggunakan Tablet ASUS Zenpad 7.0 Z370CG

Pengalaman Menggunakan Tablet ASUS Zenpad 7.0 Z370CG - Coba kamu sebutin satu hal yang paling asik di taun baru selain punya pacar baru? Gejet baru! Yess, itu jawabanku! Aku yakin kamu juga pasti setuju, kan? Iya'in aja udah, biar aku seneng! Hahahahah..! :p

Sejak akhir tahun 2015 kemarin, aku udah nyicipin salah satu tablet terbaru dari ASUS, dan yup, udah bisa ditebak, itu artinya di posting kali ini aku bakal ngebahas review dari tablet ASUS Zenpad 7.0 Z370CG yang sudah aku icip-icip selama kurang lebih 2 mingguan. Siapa tau bisa jadi referensi atau bahan pertimbangan buat kamu yang lagi nyari tablet baru di awal tahun 2016 ini. Disini aku bakal ngebahas poin-poin soal kelebihan dan kekurangannya, plus fitur apa aja yang dimilikinya. Gak usah panjang lebar lagi kali yaa, mending kita langsung bongkar kotaknya yuk!

Paket penjualan

Apa aja sih yang ada di dalam dus Zenpad 7.0? Seperti yang bisa dilihat dari foto diatas, di dalam paket penjualan dari tablet dengan bentang layar 7.0 inch ini terdapat kepala charger, kabel USB, kartu garansi, buku petunjuk singkat dan tentu saja tablet itu sendiri. Yup, kita tidak akan menemukan headset atau earphone di dalamnya.

Kalau kamu berencana untuk membeli aksesoris tambahan, ASUS juga udah menyediakannya kok. Yang asik adalah, dukungan aksesoris untuk tablet ini bisa dibilang unik sekaligus bermanfaat loh! Bukan cuma aksesoris berupa earphone aja, tapi ASUS secara khusus bikin beberapa aksesoris seperti Power Case yang merupakan casing dengan baterai tambahan sehingga menambah waktu standby, atau Audio Cover yang merupakan cover sleeve (cover berbentuk dompet) yang bukan hanya befungsi untuk melindungi perangkat, tapi juga membawa speaker tambahan.

Kebetulan, punyaku ini sudah satu paket dengan Audio Cover (paket ASUS Zenpad Theater), tapi disini aku cuma bakal ngebahas tabletnya aja yaa, karena untuk review soal aksesorisnya itu bakal aku tulis secara terpisah. Penasaran? Mampir gih ke halaman Review Audio Cover ASUS Zenpad 7.0!

Fisik & Desain

Dari segi fisik, kita bisa lihat ada beberapa perbedaan dibandingkan tablet ASUS generasi sebelumnya (Fonepad), yang mana Zenpad ini terlihat lebih "kotak" meskipun perbedaan dimensi antara keduanya ini gak jauh beda. Tapi kurasa dari sisi desain ada banyak sekali perombakan yang dilakukan oleh raksasa komputer asal Taiwan ini terhadap tablet andalan barunya.

Ketika layar sedang dinyalakan, terlihat ada semacam border tipis berwarna hitam di sekeliling layar, dan itu membuatnya terlihat lebih... Bukan cantik, tapi manis! Border chrome di bagian terluar bezelnya pun menambah kesan manis yang dimilikinya. Tapi biarpun manis, jangan sampe dipacarin ya mblo! Tapi kalo dipinang (dari tokonya) baru boleh! Eh betewe itu wallpaper nya aku foto sendiri loh, pake Zenfone Selfie. Baca reviewnya di sini yaa!

Beralih ke bagian belakang. Sebelumnya aku mau kasih tau dulu, itu back case sebenernya warna gold, tapi karena pengaruh warna ruangan jadi keliatan kebiruan gitu. Hihi, lain kali belajar pencahayaan lagi deh!

Dari case belakangnya ini barulah terlihat sangat jelas perbedaan desainnya dengan generasi tablet sebelumnya. Case belakang yang bisa dicopot/diganti tersebut memiliki tekstur kasar menyerupai kulit. Selain membuatnya nampak elegan, tekstur tersebut juga membuatnya nyaman di genggam serta memberikan grip yang lebih baik untuk menghindari selip ketika memeganginya. Terdapat logo ASUS di bagian tengah, tulisan ASUS ZenPad di bagian bawah serta logo Intel inside di bagian pojok kanan.

Penempatan tombol yang berada di sebelah kanan cukup nyaman dan mudah dijangkau, tapi aku rasa penempatan tombol pada seri Fonepad masih lebih nyaman dibandingkan dengan Zenpad, khususnya untuk versi ukuran layar 7.0 inch. Oke, kita beralih ke sisi layar yuk!

Layar

Menurutku, panel layar yang diusungnya ini adalah salah satu bagian terbaik yang dimiliki oleh ASUS Zenpad 7.0. Yup, nggak heran sih, karena memang ASUS memang merancang tablet ini untuk urusan hiburan sehingga komponen yang berhubungan dengan urusan multimedia lebih dikedepankan.

Layar IPS berlapis Corning Gorilla Glass dengan resolusi HD (1280 x 800 pixel) yang diusungnya ini memiliki peningkatan yang signifikan jika dibandingkan dengan layar dari tablet ASUS generasi sebelumnya. Ia mampu menampilkan gambar dengan viewing angle yang lebih baik, cerah serta gambar yang ditampilkan pun lebih kaya warna. Beneran keren banget!

Gak percaya? Coba aja kamu buka satu gambar yang sama di tablet ini dengan perangkat lain di kisaran harga yang sama dan bandingkan sendiri. Jadi memang tablet ini punya fitur yang diberi nama VisualMaster, yang mana ia merupakan teknologi penyempurna tampilan dari ASUS untuk mengoptimalkan tampilan saturasi, kontras, kecerahan, serta detail sehingga layarnya mampu menampilkan gambar dengan lebih baik. Semacem BRAVIA Engine di perangkat Sony gitu.

Kita juga bisa mengatur temperatur warna menggunakan fitur Splendid agar sesuai dengan keinginan kita, atau kita juga bisa mengaktifkan fitur Blue Light Filter (reading mode) yang akan mengurangi radiasi cahaya biru dari layarnya, sehingga mata kita jadi tidak mudah lelah ketika kita memandang ke arah layar dalam waktu lama. Ah, seandainya si mantan punya fitur ini di matanya, pasti aku takkan lelah untuk memandangi matanya #duh :'D #Abaikan ya gaes, ABAIKAN!

Sound

Speaker bawaan yang berada di bagian atas layarnya ini mampu mengeluarkan suara yang cukup nyaring dan jelas. Hemm tapi kayanya hampir semua perangkat bisa kek gitu juga deh ya, terus istimewanya dimana? Istimewanya tuh ada di bagian software pemrosesan audio nya. Jadi si Zenpad ini mengusung teknologi DTS-HD Premium Sound dan sekaligus juga sebagai tablet pertama di dunia yang mengusung teknologi tersebut!

Emang sih, perbedaannya gak bakal berasa kalau kita cuma mengandalkan speaker bawaannya, tapi kalau kamu coba colok pakai headphone, baru deh berasa perbedaannya! Keluaran suaranya jadi lebih gurih gurih gimanaa gitu, karena ada efek surround sound nya (surround sound = seperti efek suara yang mengelilingi kita). Efek surround nya ini juga berasa waktu kita pake aksesoris Audio cover loh!

Belum lagi kita bisa mengatur sendiri equalizer saat kita menggunakan headphone. Nah diatas itu adalah settingan equalizer terbaik di Zenpad versi Masbocah untuk mendengarkan musik progresive rock macem Dream Theater. Boleh kok kamu cobain juga di Zenpad mu nanti! (-2, 2, -2, 3, 5). Sayangnya, tiap kali kita menutup aplikasi musik, settingan yang sudah kita buat tersebut akan kembali ke awal sehingga kita harus mengaturnya kembali nanti. Tapi sepertinya ini hanya masalah software, dan semoga pada update system berikutnya masalah ini bisa diperbaiki :D

Kamera

Oke aku tau, ini adalah sebuah tablet, dan hanya sedikit orang yang mau berfoto menggunakan tablet karena ukurannya yang sepertinya kurang proporsional untuk digunakan mengambil foto sehingga orang lebih memilih untuk menggunakan smartphone. Lagian hasil fotonya pun sepertinya sudah jelas lebih bagus di smartphone, Tapi.....

Kalo misalnya kita terpaksa banget harus foto pake tablet, perangkat yang satu ini masih bisa diandalkan kok! Hasil fotonya dari kamera beresolusi 5 megapixel nya pun gak mengecewakan kalo menurutku, khususnya di area yang memiliki pencahayaan yang baik seperti misalnya saat diluar ruangan. Tapi kalau misal hasil fotonya dilihat langsung di layar tablet itu sendiri, kelihatannya tuh agak sedikit over saturasi gitu (warnanya agak sedikit terlalu nge-jreng) meskipun sebenernya nggak terlalu. Mungkin karena efek teknologi layar yang ku sebut tadi itu kali yaa. Iya, mungkin..

Dan ternyata, ketika digunakan di dalam ruangan, warna yang dihasilkan jadi lebih mendekati aslinya. Kameranya pun cukup cerdas untuk mempertahankan ISO di angka terendah, sehingga mampu menangkap warna yang lebih baik.

Jelas, aperture besar (f/2.0) pada lensa kameranya sangat membantu untuk urusan ini, sehingga kamera bisa mempertahankan ISO di angka terendah meskipun kita harus mengambil foto di area yang memiliki pencahayaan yang kurang maksimal. Foto pun jadi minim noise! :D
BACA JUGA : Apa itu noise?
Fitur pada kameranya sih bisa dibilang standar aja, lengkap tapi yaa gak ada fitur bisa dibilang istimewa.

Fitur seperti HDR, Low light, dan Depth of Field sudah disematkan disini. Bahkan ia juga sudah dibekali dengan fitur GIF Animation, Slow motion dan juga Time Lapse. Cukup lengkap untuk fitur kamera dari sebuah perangkat tablet!

Performa

Untuk tablet di kisaran harga 2.3 jutaan, aku rasa performanya ini sudah cukup mumpuni untuk urusan produktifitas, meskipun ada keterbatasan-keterbatasan tertentu yang harus di maklumi mengingat fitur lain yang diusungnya sudah termasuk sangat lengkap. Soal multitasking, tablet ini sudah cukup tangguh berkat prosesor Intel Atom x3-C3230 Quad-core 900 MHz 64-bit, plus dukungan RAM 2 GB nya.

Cuman sayang, sistem operasi Android Lollipop yang diusungnya masih menggunakan versi 32-bit, sehingga kita belum bisa merasakan performa optimal dari tablet ini. Dan terkadang aplikasi yang sengaja di minimize akan menutup secara otomatis jika kita terlalu lama membiarkannya berjalan di background, sehingga terkadang kita harus memulai aplikasi dari awal lagi.

Semoga saja pada update system berikutnya, masalah ini bisa teratasi. Tapi bisa juga hal itu memang disengaja untuk menghindari turunnya performa perangkat, karena kalau terlalu banyak apps yang jalan di background kan bisa bikin lemot. Dan perlu aku ingatkan bahwa tablet ini lebih ditujukan untuk urusan hiburan/multimedia, sehingga tidak disarankan untuk menjalankan aplikasi yang membutuhkan performa grafis yang tinggi di tablet ini.

Fitur bawaan

Nah, kalo ngomongin soal fitur, ada banyak banget hal yang dimiliki oleh tablet besutan ASUS ini. Mulai dari soal tampilan, dimana kita bisa memilih berbagai jenis kostumasi tampilan (tema) yang bukan hanya akan mengubah tampilannya aja, tapi kita juga bisa memilih scroll animation, ukuran icon, gaya folder, penguncian aplikasi, dan masih banyak lagi settingan preferensi lainnya.

Selanjutnya soal produktifitas! Seperti perangkat ASUS lain yang juga mengusung ZenUI, Zenpad 7.0 juga mengusung beberapa aplikasi bawaan yang sangat mendukung untuk urusan produktifitas, misalnya saja fitur SuperNote.

Disini kita bisa membuat sebuah catatan dengan berbagai pilihan template termasuk memo, diary, dan juga catatan berbentuk pengingat. Atau kita juga bisa membuat catatan seperti pada gambar diatas, yang mana kita bebas untuk melakukan input dengan keyboard, tulisan tangan, atau coretan-coretan langsung di layar.

Bukan cuma itu, fitur SuperNote juga memungkinkan kita untuk memasukkan file gambar, foto, audio, atau bahkan video di dalamnya. Berbagai pilihan brush dan warna pun juga disediakan disini. Asik banget nih buat corat-coret! Asal jangan dipake buat menggoreskan cerita kenangan bersama mantan aja yaa, nanti kamu jadi baper :p

Ada juga QuickMemo sebagai salah satu fitur catatan sederhana. Bedanya dengan SuperNote, QuickMemo lebih ditujukan untuk membuat catatan kecil (memo). Istimewanya adalah, catatan ini bisa kita set untuk tampil di semua halaman secara floating seperti pada gambar dibawah ini. Kita juga bisa me-minimize nya dengan menggesernya ke arah tepian layar.

Terus yang paling sering jadi andalanku adalah aplikasi Do It Later. Jadi fitur ini tuh bukan cuma untuk mencatat aja, tapi juga sebagai organizer untuk menyimpan segala sesuatu yang kita anggap penting dan menarik dari aplikasi lain agar bisa kita cek di lain waktu. Nahloh, bingung ya? Jelasin secara lengkapnya sih rada panjang, jadi mending kamu cek tulisan di blog ku yang satu lagi ya, judulnya Fungsi aplikasi Do It Later serta cara menggunakannya.

Selain fitur untuk produktifitas, ada juga fitur-fitur pengolahan gambar seperti MiniMovie yang fungsinya adalah untuk membuat video slideshow dari foto-foto yang kita pilih, lengkap dengan backsound nya. Yakin deh, ini keren banget dan kamu mesti coba. Dan buat kamu yang cewek pasti bakal demen sama fitur ini!

Bahkan di aplikasi Galery bawaan tabletnya pun sudah ada fitur edit foto, meskipun cuma pengeditan sederhana aja sih seperti crop, rotate, filter, dan yang paling asik adalah kita bisa mengubah komposisi warna Red Green Blue pada gambar (apa sih namanya?) plus menambakhan doodle atau coretan abstrak pada gambar. 

Daya tahan baterai

Salah satu hal yang paling penting dari sebuah gadget pastinya adalah daya tahan baterainya donk. Nah kalau menurutku, daya tahan baterai dari ASUS Zenpad 7.0 Z370CG ini tidaklah terlalu istimewa. Kalau dibandingkan dengan tablet generasi sebelumnya, Zenpad masih kalah irit untuk urusan baterai.

Screen on time nya berada di kisaran 3 jam untuk penggunaan normal (social media dan browsing selama beberapa jam). Dan kalau kamu adalah pengguna kelas berat, aku sarankan untuk membeli aksesoris tambahan seperti Power case atau mungkin powerbank.
Akhir kata

Untuk kelas tablet di kisaran harga yang sama, ASUS Zenpad 7.0 tentu saja punya kelebihan dan kekurangan. Kekurangannya adalah dari sisi daya tahan baterai yang masih kalah dibandingkan dengan tablet pendahulunya. Lalu untuk performa multitasking sih oke, responnya pun cepet, tapi untuk performa grafis rasanya masih kurang mantab meskipun ia masih mampu menjalankan game-game yang tidak terlalu berat seperti Zombie Fallout dengan sangat lancar.

Yaa maklum aja, karena memang ASUS lebih mengedepankan fitur hiburan berupa multimedia daripada untuk urusan gaming pada tablet yang satu ini. Wajar sih yaa, di kisaran harga segini memang agak sulit untuk menemukan tablet dengan performa grafis yang mumpuni. Tapi percaya deh, kecepatan respon yang diberikannya gak mengecewakan kok. Mau yang grafiknya lebih oke? Coba intip Zenpad 8.0 deh, speknya lebih tinggi tuh.
BACA JUGA : Preview ASUS Zenpad 8.0 Z380KL
Berita baiknya, dua kekurangan kecilnya tersebut terbayarkan oleh berbagai kelebihan yang diusungnya. Pertama, desain yang ciamik, kedua, layar dengan tampilan superior, ketiga, fitur yang kaya, keempat, kamera yang oke untuk kelas tablet, kelima, software audio yang oke punya, dan keenam adalah dukungan aksesoris yang bukan cuma untuk menambah gaya, tapi juga mengusung fitur-fitur tambahan (Power case & Audio cover).

Nah dari semua poin yang sudah ku sebutkan diatas, bisa disimpulkan bahwa tablet ASUS Zenpad 7.0 bukan ditujukan untuk kamu yang gemar bermain game berat (meski ia masih sangat mampu menjalankan game-game standar) tetapi lebih ditujukan untuk urusan produktivitas, multimedia serta kebutuhan sehari-hari lainnya. Untuk toko online? Sanggup banget kok! Fiiuuuh pegel juga ya ternyata bikin tulisan sepanjang ini. Okedeh, sekian dulu review kali ini, semoga bisa jadi bahan pertimbangan buat kamu. Ada pertanyaan? Corat-coret komen dibawah gak bayar kok :D